Fiqih Wanita Memisahkan Antara Haid dengan Nifas dan Nifas dengan Nifas

Benangmerahdasi – Fiqih Wanita Memisahkan Antara Haid dengan Nifas dan Nifas dengan Nifas. wanita yang melahirkan dengan oprasi caesar.

Kitab: Risalatul Mahidh
Bagian: 9
Oleh: Maziyyah

APAKAH WANITA YANG MELAHIRKAN DENGAN CARA OPERASI CAESAR ADA NIFASNYA?

Wanita yang melahirkan dengan cara operasi caesar hukum darah yang keluar di tafshil:
~ Jika darah keluar dari jalan farji, maka dihukumi darah nifas ketika memenuhi syarat nifas seperti darah tersebut keluar setelah lahirnya bayi.
~ Dan jika darah keluar dari selain farji, seperti darah keluar hanya dari perut yang mana darah tersebut merupakan atsar operasi, maka darah tersebut tidak dinamakan darah nifas.

Referensi:

الفتاوي الهندية ج ٢ ص ٢٦:
ولو ولدت من قبل سرتها بان كان ببطنها جرح فانشقت وجرح الولد منها تكون صاحبة جرح سائل لا نفساء. هكذا فى الظهيرية والتبيين الا اذا جرح من الفرج دم عقيب خروج الولد من السرة فانه حينئذ يكون نفاسا. هكذا فى التبيين

حشية قليوبي ج١ ص ٧١:
بَابُ الْغُسْلِ (مُوجِبُهُ مَوْتٌ) إلَّا فِي الشَّهِيدِ فَسَيَأْتِي أَنَّهُ لَا يُغَسَّلُ (وَحَيْضٌ وَنِفَاسٌ) فَيَجِبُ عِنْدَ انْقِطَاعِهِمَا لِلصَّلَاةِ وَنَحْوِهَا (وَكَذَا وِلَادَةٌ بِلَا بَلَلٍ فِي الْأَصَحِّ)
__________
قَوْلُهُ: (وَنِفَاسٌ) بِخُرُوجِ وَلَدٍ مِنْ آدَمِيَّةٍ وَإِنْ كَانَ الْوَلَدُ عَلَى غَيْرِ صُورَةِ الْآدَمِيِّ كَكَلْبٍ أَوْ تَعَدَّدَ الْوَلَدُ فَيَجِبُ بَعْدَ كُلٍّ مِنْ التَّوْأَمَيْنِ أَوْ كَانَ مِنْ غَيْرِ طَرِيقِهِ الْمُعْتَادِ، وَلَوْ مَعَ انْفِتَاحِ الْأَصْلِيِّ، وَمَالَ شَيْخُنَا إلَى مَجِيءِ تَفْصِيلِ الْمَنِيِّ خُصُوصًا مَعَ تَعْلِيلِ الْأَصَحِّ بِذَلِكَ، فَلَا غُسْلَ بِوِلَادَةِ الرَّجُلِ، وَالْجِنُّ كَالْإِنْسِ كَمَا يَأْتِي. قَوْلُهُ: (وَكَذَا وِلَادَةٌ) أَيْ لِمَا ذُكِرَ بِلَا بَلَلٍ فَهِيَ كَالنِّفَاسِ

MASA SUCI YANG MEMISAH ANTARA HAIDH DENGAN NIFAS DAN NIFAS DENGAN NIFAS

Baca Juga:  Pengertian Darah Haid, Nifas, & Istihadloh dan Tanda-tanda Balighnya Perempuan/Laki-laki

MASA SUCI ANTARA HAIDH DENGAN NIFAS

>> Ketika antara keduanya haidh dan nifas, haidhnya yang mendahului maka tidak disyaratkan adanya pemisah antara keduanya, sehingga darah sebelum melahirkan dihukumi darah haidh dan darah sesudah melahirkan dihukumi darah nifas.

Jelasnya seperti: seorang perempuan di usia kehamilannya yang ke 9 bulan mengalami haidh, ketika haidhnya memasuki hari yang kelima dirinya melahirkan, maka darah yang berjumlah 5 hr tersebut yang keuluar sebelum melahirkan dihukumi darah haidh dan darah yang keluart setelah keluarnya bayi dinamakan darah nifas.

~ Ketentuan darah yang keluar sebelum melahirkan dihukumi haidh ketika darah tersebut mencapai kadar sehari semalam (24 jam) maka jika darah yang keluar tidak mencapai kadar 24 jam tidak bisa dikategorikan darah haidh meskipun darah tersebut apabila disambung dengan darah yg keluar setelah melahirkan mencapai kadar 24 jam.

Contoh: seorang perempuan sebelum melahirkan selama 4 hari berturut-turut keluar darah sedikit-sedikit, yang jika digabungkan selama 4 hr itu kadarnya tidak mencapai 24 jam, maka darah tersebut tidak bisa dihukumi darah haidh balik dihukumi darah fasad.
>> Ketika antara haidh dan nifas, nifasnya yang mendahului haidh, maka hukumnya diperinci:

~ Ketika darah berhenti dan keluar lagi masih di dalam lingkaran 60 hr (aktsarunnifas) maka:
a. Jika berhentinya darah mencapai 15 hr maka darah kedua/darah yang keluar setelah pemisah tadi duhukumi sebagai darah haidh
b. Jika berhentinya darah tidak mencapai 15 hr maka darah yang keluar setelah pemisah tadi dihukumi masih sebagai darah nifas

~ Ketika darah yang kedua keluar di luar masa 60 hr semenjak dari melahirkan bayi maka tidak disyaratkan pemisah/naqo/mampetnya darah harus mencapai 15 hr agar darah kedua tersebut bisa dihukumi haidh, sehari dua hari sudah mencukupi, bahkan jika hanya sekejap saja pun sudah mencukupi yang penting ada pemisah di antara keduanya.

Contoh: seorang wanita setelah melahirkan mengeluarkan darah genap 60 hr, setelah itu mampet/darah berhenti selama beberapa jam, kemudian keluar darah lagi, maka darah kedua ini sudah bisa dihukumi haidh ketika memenuhi syarat seperti mencapai kadar sehari semalam, meskipun pemisahnya tadi hanya beberapa jam saja.

>> Dengan demikian ketika darah yang berada di masa 60 hr itu bersambung
/ittishol dengan darah yang di luar masa 60 hr tanpa adanya pemisah/masa berhentinya darah maka wanita tersebut dihukumi sebagai mustahadhoh finnifas (pembahasan yang akan datang)

Baca Juga: Kajan Fiqih wanita tentang definisi nifas, perhitungan masa nifas

MASA SUCI ANTARA NIFAS DENGAN NIFAS

Gambarannya masa suci yang menengah-nengahi antara 2 nifas itu seperti seorang wanita setelah melahirkan bersih tidak mengeluarkan darah, karena melihat dzohirnya bahwa perempuan tersebut tidak mengeluarkan darah/suci akhirnya suaminya menjimaknya, namun setelah beberapa hari kemudian ternyata keluar darah sampai genap 60 hari, setelah genap 60 hr darah berhenti selama 10 hr yang kemudian disusul dengan keguguran janin buah dari berhubungan badan tempo hari setelah melahirkan (karena nifas itu tidak menghalangi kehamilan), dan dari keguguran janin tersebut si perempuan mengeluarkan darah selama 20 hr.

Maka darah awal yang berjumlah 60 hr merupakan nifas pertama kemudian darah kedua yang berjumlah 20 hr yang keluar setelah keguguran janin adalah nifas kedua, dan masa berhentinya darah/mampet yang berjumlah 10 hr merupakan masa suci yang menengah-nengahi kedua nifas tadi.

Referensi:

التقريرات السديدة ج ١ ص ١٦٤-١٦٥:
الطهر بين الحيض والنفاس:
١- إدا تقدم الحيض على النفاس: فلا يشترط وجود فاصل، فالدم الذي قبل الولادة يسمى دم حيض والدم الذي بعد الولادة يسمى دم نفاس ولو مع الاتصال

٢- إدا تقدم النفاس على الحيض فيه حالات:
ٓ إدا انقطع الدم و عاد الدم الثانى قبل مرور الستين يوما فننظر الى مدة الانقطاع فان كانت مدة الانقطاع ١٥ يوما فاكثر فالدم حيض و ان كا نت مدة الانقطاع اقل من ذلك فالدم نفاس
ٓ اذا وجد الدم بعد ٦٠ يوما فننظر: – ادا انقطع الدم بعد تمام الستين ولو لحظة فالدم العائد دم الحيض – ادا لم ينقطع اي كان متصلا بما قبل الستين فحذه مستجاضة

حاشية الكردي ج ١ ص ١٣١:
(قوله ثم طهرت يوما) كما صرح به هنا كالامداد و عبر فى فتح الجواد بقوله لحظة قال العلامة ابن قاسم وقد لا يكون بينهما طحر اذا تقدم الحيض اخذا من قولهم لو رأت حامل عادتها كخمسة ثم اتصلت الولادة بأخرها كان ما قبل الولادة حيضا وما بعدها نفاسا وقولهم ان الخارج حال الطلق ومع الولد اذا اتصل بحيص سابق حيض وقضية قولهم سابق انه لو لم يسبقه يوم وليلة لم يكن حيض وان بلغ مع ما قبله يوما وليلة

حاشية الجمل ج ١ ص ٢٣٧:
(ﻗﻮﻟﻪ: اﻟﻄﻬﺮ ﺑﻴﻦ ﺣﻴﺾ ﻭﻧﻔﺎﺱ) ﻭﻛﺬا اﻟﻄﻬﺮ ﺑﻴﻦ ﻧﻔﺎﺱﻳﻦ ﻭﻳﺘﺼﻮﺭ ﻓﻴﻤﺎ ﺇﺫا ﻭﻟﺪﺕ ﺛﻢ ﻭﻃﺌﻬﺎ ﻓﻲ ﻧﻔﺎﺱﻫﺎ ﻭﻋﻠﻘﺖ ﺑﻨﺎء ﻋﻠﻰ ﺃﻥ اﻝﻧﻔﺎﺱ ﻻ ﻳﻤﻨﻊ اﻟﻌﻠﻮﻕ ﺛﻢ ﺑﻌﺪ ﻣﻀﻲ ﺃﻛﺜﺮ اﻝﻧﻔﺎﺱ ﻭﻗﺒﻞ ﻣﻀﻲ ﺃﻗﻞ اﻟﻄﻬﺮ ﺃﻟﻘﺖ ﻋﻠﻘﺔ ﺃﻭ ﻣﻀﻐﺔ ﻛﻤﺎ ﺻﻮﺭﻩ ﺳﻠﻄﺎﻥ اﻩـ (ﻗﻮﻟﻪ: ﺗﻘﺪﻡ) ﺃﻱ اﻟﻄﻬﺮ ﻋﻠﻰ اﻝﻧﻔﺎﺱ ﺃﻭ ﺗﺄﺧﺮ ﺃﻱ ﻋﻦ اﻝﻧﻔﺎﺱ ﻭﻛﺎﻥ ﻃﺮﻭﻩ ﺑﻌﺪ ﺑﻠﻮﻍ اﻝﻧﻔﺎﺱ ﺃﻛﺜﺮﻩ ﺑﺄﻥ ﺭﺃﺕ اﻝﻧﻔﺎﺱ ﺳﺘﻴﻦ ﻳﻮﻣﺎ ﺛﻢ اﻧﻘﻄﻊ ﻳﻮﻣﺎ ﻭﻋﺎﺩ، ﻓﺈﻧﻪ ﺣﻴﺾ ﺑﺨﻼﻑ ﻣﺎ ﺇﺫا ﻃﺮﺃ ﻗﺒﻞ ﺃﻥ ﻳﺒﻠﻎ ﺃﻛﺜﺮﻩ، ﻓﺈﻧﻪ ﻻ ﻳﻜﻮﻥ ﺣﻴﻀﺎ ﺇﻻ ﺇﺫا ﻓﺼﻞ ﺑﻴﻨﻬﻤﺎ ﺧﻤﺴﺔ ﻋﺸﺮ ﻳﻮﻣﺎ اﻩـ ﺣ ﻟ (ﻗﻮﻟﻪ: ﺃﻱ اﻟﻄﻬﺮ) ﺃﺗﻰ ﺑﺄﻱ ﺇﺷﺎﺭﺓ ﺇﻟﻰ ﺃﻥ اﻟﻀﻤﻴﺮ ﺭاﺟﻊ ﺇﻟﻰ ﻣﻄﻠﻖ اﻟﻄﻬﺮ ﻻ ﺑﻘﻴﺪ ﻛﻮﻧﻪ ﺑﻴﻦ ﺣﻴﻀﺘﻴﻦ اﻩـ ﺑﺮﻣﺎﻭﻱ

والله اعلم بالصواب………………..

Bersambung..

Hasil kajian fiqih dan kitab kuning grup DASI bisa anda kunjungi di Benangmerahdasi.com
Info seputar pondok pesantren dan kegiatan grup DASI bisa anda kungungi di Santridasi.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.