Sejarah Berdirinya Muslimat NU & Perjuangannya dari Masa Kemasa

Sejarah Berdirinya Muslimat NU & Perjuangannya dari Masa Kemasa

Benangmerahdasi.com – Sejarah Berdirinya muslimat NU merupakan bagian yang tidak bisa dipisahkan dengan sejarah NU dan sejarah perjuangan bangsa.

Muslimat dilahirkan oleh NU senantiasa untuk mengabdi kepada agama bangsa dan Negara dan menselaraskan kiprah perjuangannya sejalan dengan perkembangan jaman.

Sejarah Berdirinya muslimat NU di Masa Perintisan

Meskipun muslimat NU lahir tgl 29 maret 1946 / 26 Robiul akhir 1365 H, akan tetapi dalam merintis sebuah organisasi memerlukan perjuangan yang panjang minimal 10 th sebelumnya, untuk mendapat sebuah pengakuan dari NU.

Rintisan ini diawali dari berbagai aktifitas ibu – ibu dan istri tokoh NU serta ibu – ibu nyai yang melibatkan diri dalam setiap muktamar ke muktamar NU yang selalu tampil sebagai pendengar dan membantu aktifitas dalam muktamar.

Pada masa itu sangat sulit menampilkan kaum perempuan di ranah public. Perdebatan ulama tentang perlu tidaknya gerakan perempuan dalam sebuah organisasi memerlukan waktu yang panjang hingga terjadi polarisasi pendapat cukup hangat dalam pembahasan dimuktamar.

Pada th 1938 muncul ide, bahwa perlunya sebuah wadah organisasi wanita NU, pada masa itu tampillah tokoh perempuan dari jawa barat ibu Hj. R. Djuwaisih yang pertama kali berpidato di forum muktamar NU ke 13 di Banten.

Kemudian disosialisasikan lebih intensif dan di teruskan gagasan ini pada muslimat ke 14 di magelang, dilanjutkan pada muktamar ke 15 di Surabaya. Selama kurun waktu tersebut keberadaan muslimat masih bersetatus sebagai bagian dari NU dengan nama NOM.

Berkat wawasan yang luas dan pandangan yang moderat dari khadrotu syeh KH. Hasyim Asari dan KH. Wahab Hasbullah bahwa perlunya sebuah organisasi perempuan muslimat yang mengatur kaum perempuan di lingkungan NU.

Dengan melihat kegigihan para wanita – wanita NU, maka akhirnya direstui berdirinya organisasi muslimat NU pada tgl 29 Maret 1946/ 26 Robiul akhir 1365 H di purwokerto bertepatan pada muktamar NU ke 16 dengan nama NOM (Nahdlatul Oelama’ Muslimat) dan pada saat itu ditetapkan sebagai harlah muslimat dengan pernyataan

“ Dengan Wadah Perjuangan Muslimat NU Wanita Islam Ahlussunah Wal Jamaah mengabdi kepada Agama Bangsa dan Negara.” Berdirinya muslimat ini tidak lepas dari dorongan semangat dari Bpk KH. Dahlan dan bpk. A. Aziz Dijar sebagai ketua telah dipilih Khadijah Dahlan dari pasuruan istri Bpk. Dahlan.

Sejarah Berdirinya muslimat NU di Daerah – Daerah

Karena budaya dan karakter NU dan ajaran faham ahlussunah wal jamaah yang sangat relevan dengan kehidupan masyarakat maka sebelum Muslimat lahir di tingkat pusat, di daerah – daerah telah terbentuk kelompok – kelompok kegiatan perempuan NU seperti pengajian, tadarusan, dan sebagainya sebgai cikal bakal berdirinya cabang muslimat NU di daerah.

Sehingga ketika di pusat Muslimat NU resmi berdiri, maka secar cepat di berbagai daerah jawa maupun luar jawa dengan mudah muslimat NU berdiri.

Hal ini dilatar blakangi pula oleh semangat kemerdekaan yang masih membara pada setiap jiwa bangsa Indonesia pada masa itu, khususnya perempuan NU untuk berperan lebih banyak di ranah publik.


Sejarah Berdirinya muslimat NU dan Masa Kejayaan Partai politik NU

  • Muslimat Pada Masa Kejayaan Partai Politik NU

Pada tgl 1952 NU menyatalan keluar dari partai Masyumi dan membentuk partai Nahdlatul Ulama’ yang pada th 1955 pemilu pertama berhasil sebagai partai 3 besar.

Pada bulan Mei sampai Agustus 1952 penentuan bagi warga NU untuk memilih partai masyumi atau partai NU, karena tidak diperbolehkan memiliki keanggotaan ganda sampai pada tgl 3 oktober 1952.

Sebab – sebab NU keluar dari partai masyumi karena masyumi cenderung menampilkan tokoh – tokoh elite politik dan pimpinan partai dari orang – orang non ulama’, dan tokoh – tokoh NU serta para ulama’ disingkirkan dari kepemimpinan partai masyumi dan kebijakan politik masyumi terkesan ke kiri – kirian.

Dalam masa bingar – bingar NU menjadi partai nyaris sebagian besar aktifitas NU dan badan otonom serta lembaga, lajnah dan semua ounderbouw NU terlibat dalam perhelatan politik partai.

Meskipun demikian NU secara keseluruhan tetap berkhidmah dan beraktifitas dalam bidang mabarot da’wah maarif dan aktifitas lainnya sesuai dengan kelembagaan masing – masing .

Sejarah Berdirinya Muslimat NU & Perjuangannya dari Masa Kemasa

  1. NOM ( Nahdlatul Oelama Muslimat ) berubah menjadi MNO ( Mulimat Nahdlatul Oelama)
  1. Pada muktamar NU ke 19 di Palembang 28 Mei 1952 NOM yang selama ini menjadi bagian dari NU, telah berubah menjadi badan otonom NU yang bernama MNO, yang berhak menentukan :
  2. Anggaran dasar anggaran rumah tangga dan ketentuan serta kebijakan organisasi.
  3. Menyusun jenjang kepemimpinan dan struktur yang kuat mulai pusat sampai ranting.
  4. Ibu Khadijah Dahlan asal pasuruan terpilih sebagai ketua karena kepeloporannya dalam gerakan kepemimpinan perempuan NU hingga th 1948.
  1. Kongres Pertama Muslimat bersamaan dengan kongres NU ke 20 di Surabaya pada th 1954 Muslimat menyelenggarakan konggres pertama disurabaya melahirkan keputusan penting yang sangant fondemental bagi kontribusi bangsa,Muslimat berperan dalam bidang social pendidikan da’wah dan kemasyarakatan.
  2. Merekomendasikan kepada pemerintah pelarangan perkawinan usia dini, karna iming – iming harta, jabatan suami dan lepasnya tanggungjawab hak asuh orang tua.
  3. Merekomendasikan kepada pengadilan agama, agar penceraian dan poligami tidak merugikan dan mengabaikan hak – hak kaum perempuan.
  4. Dalam menekan masalah perkawinan dibawah umur muslimat ikut berperan dalam pembentukan BP4 pada th 1952. (Badan Penasehat dan Perkawinan dan Penyelesaian Perceraian)
  5. Bersamaan dengan konggresnya yang ke 2 Muslimat dalam program bidang pendidikan menyelenggarakan kursus kader kepemimpinan NUM dan pembentukan komisariat daerah (KORDA : Kordinator Daerah) yang mengkordinir cabang – cabang di daerah pembantu gubernur atau X karisedinan.
  6. Dalam konggresnya yang ke 3, ketika kondisi masyarakat banyak yang buta huruf maka muslimat memprogramkan kegiatan pemberantasan buta huruf. Dalam bidang social muslimat memprogramkan kegiatan pertolongan kepada anak – anak yatim dan janda – janda terlantar.

Sejarah Berdirinya muslimat NU dan Peran Bersama Organisasi perempuan lainya

  1. Peran Muslimat Bersama Organisasi Perempuan Lainnya.
  1. Pada th 1956 Muslimat membangun perwakilan di 5 propinsi bergabung dalam KOWANI (Korp Wanita Indonesia ) Muslimat menempati posisi yang setrategis.
  2. Pada th 1968 bergabung dengan KNKWI (Komite Nasional Kedudukan Wanita Indonesia)
  3. Pada th 1967 muslimat mewakilkan ibu Hj. Mahmudah Mawardi membentuk BMOIWI (Badan Musyawarah Organisasi Islam Wanita Indonesia )
  4. Perjuangan Muslimat di Era Orde Lama
  1. Semenjak th 1964 muslimat mengikut sertakan badan – badannya dipusat maupun di daerah – daerah mengikuti pelatihan – pelatihan kader revolusi.
  2. Th 1964 muslimat menyelenggarakan latihan kader sukarelawati yang dilatih kemiliteran dilapangan Cibubur, mempergunakan senjata, bongkar pasang senjata, dapur umum, PPPK, penanggulangan kebakaran, persatuan baris berbaris/ PBB, dll.
  3. Pengkaderan dibekali dengan gemblengan fisik dan mental dalam jiwa dan raga oleh tokoh – tokoh spiritual sebagai persiapan perlawanan terhadap gerwani (gerakan wanita tani/ PKI)
  4. Muslimat unjuk kebolehan memimpin pawai drumband dipimpin oleh ibu Syaifudin Zuhri ke istana Negara sebagai respon kegiatan terhadap pihak lain.
  5. Kerjasama muslimat dengan pihak militer telah dibangun sejak th 1958 – 1960 dengan KKS wanita militer yang diwakili ibu Hj. Sholihah Wahid hasyim dan dilanjutkan oleh ibu Malihah agus th 1960 – 1962 .

Sejarah Berdirinya Muslimat NU & Perjuangannya dari Masa Kemasa

  • Muslimat Dimasa Pergolakan PKI

Ketika PKI meletus pada puncaknya 30 september 1965, muslimat membuat berbagai aksi dan pernyataan :

  1. 2 oktober 1965 PP Muslimat diwakili ibu Sholikhah Wahid Hasyim membuat pernyataan mengutuk pelaku – pelaku PKI sebagai penghianat agama bangsa dan Negara.
  2. 5 oktober 1965 dalam From Pancasila muslimat membuat pernyataan mengutuk PKI sebagai penghianat agama bangsa dan Negara.
  3. 19 oktober 1965 muslimat melalui KOWANI minta pada Dep P&K agar membubarkan taman kanak – kanak “ Melati “ milik gerwani.
  4. 8 November 1965 perempuan yang tergabung dalam fron pancasila seksi wanita yang dipimpin oleh Ibu Asmah Syahroni menuntut perbubaran PKI beserta underbownya

Sejarah Berdirinya Muslimat NU & Perjuangannya dari Masa Kemasa

  • Kebijakan Penting di awal Orde Baru & Masa Pembangunan
  1. Pada th 1968 muslimat NU menyepakati dan menyetujui peogram keluarga berencana yang dilaksanakan oleh BKKBN.
  2. Mukermas di Bogor 17 – 20 april 1969 memutuskan
  3. Tgl 10 muharrom sebagai hari social muslimat
  4. Melarang pornografi dalam bentuk tarian, filem dan lagu atau nyanyian yang merusak moral serta obat – obatan terlarang dan narkoba.
  5. Menerima dan mengesahkan mars muslimat NU karangan lagu dan syairnya oleh Drs. Sudarman dari Yogyakarta.
  6. Dimasa pembangunan muslimat disamping melaksanakan program internal, juga banyak berperan membantu program pemerintah baik dipusat maupun di daerah, antara lain bidang kesehatan, sukses keluarga berencana, lingkungan hidup dan peningkatan peranan wanita.
  7. Masih banyak lagi program yang dilaksanakan oleh muslimat mulai pusat hingga daerah sebagia pengabdian kepada agama bangsa dan Negara.
  8. Sejalan dengan perkembangan jaman hingga th 1984 dimana NU melaksanakan muktamar di situbondo memutuskan bahwa NU kembali ke khitoh 1926, maka muslimat lebih leluasa dalam pengabdiannya sebagai organisasi social keagamaan, sedangkan aspirasi politik warga NU di salurkan melalui berbagai parpol yang diwakili oleh kader NU dan tokoh – tokoh NU di berbagai parpol.
  1. Muslimat NU dalam Berpolitik
  1. Dalam memperjuangkan aspirasi politik pada pemilu th 1955 dipusat, perempuan memperoleh 10 % yaitu 5 orang sedangkan partai NU mendapat 45 kursi, wakil jateng perempuan 2 jatim 2 orang kal sel 1 orang.
  2. Dalam pemilu 1971 partai NU mendapat 58 kursi, tetapi perwakilan muslimat menjadi berkurang.
  3. Kontribusi nyata muslimat dalam parlemen adalah dalam pembahasan RUU perkawinan yanga menentang pasal – pasal yang bertentangan dengan hukum islam.
  4. Pada pemilu 1971 ada 10 partai. Kemudian pada th 1973 oleh pemerintah jumlah partai politik disederhanakan menjadi 3 partai. Maka terjadilah fusi partai ynag berasaskan islam di fusikan menjadi Partai Perstuan Pembangunan / PPP yaitu NU, PSII, Perti, Parmusi, Murba. Sedangkan partai yang berazazkan nasional berfusi dalam PDI (Partai Demokrasi Indonesi) dan partai golkar terdiri dari unsure – unsure Kekaryaan.
  5. Selanjutnya perjuangan politik perempuan musliamt NU pada masa multi partai sejak tercetusnya masa reformasi hingga sekarang semakin kuat dalam menuntut emansipasi wanita dan kesetaraan jender. Perempuan semakin sadar akan hak nya untuk berperan di kancah politik praktis maupun di kancah birokrasi.

Sejarah Berdirinya Muslimat NU & Perjuangannya dari Masa Kemasa

  1. Muslimat NU Masa Kini dan Masa Depan
  1. Kini muslimat NU telah mewadahi 13568 TPQ, 9800 TK/RA, 4657 Play Group, 38000 majlis ta’lim, 103 panti asuan, 74 BKIA/ Rumah bersalin / Rumah sakit, 11 balai latihan kerja, 146 KBIH, 9 pusat koprasi, 131 koprasi primer dan outlet pemasaran sector agro dan 17 rintisan PKBM majlis ta’lim, 29 rintisan berbasis wirausaha dan simpan pinjam, 79 rintisan program life skiil untuk anak putus sekolah dan mereka yang berada pada usia produktif.
  2. Muslimat memberikan layanan yang bersifat institusional permanent dalam mengejar pencapaian tarjet tujuan pembangunan Millennium Development Gools, juga melakukan berbagai program dengan MOU dengan pemerintah terkait dengan berbagai kementrian.
  3. Kini pada usianya yang ke 67 muslimat NU telah memiliki catatan sejarah yang panjang dan telah terbukti oleh sejarah bahwa muslimat begitu indah dan lihai dalam memainkan peranannya dalam berjuang membangun masyarakat.
  4. Muslimat NU dimasa depan diharap dapat meningkatkan perannya dan terus berjuang untuk kemajuan bangsa terutama bagi perempuan Indonesia sejalan dengan visi dan misinya yaitu mewujudkan “ perempuan yang sehat mandiri dan religious”. Untuk mencapai perubahan yang positif, kedepan muslimat ditingkat bawah terutama, harus punya konsep kepemimpinan yang kuat, arah kebijakan sesuai dengan pedoman organisasi, perekrutan kader yang potensial, mengedepankan musyawarah dan mufakat dalam pengambilan keputusan, bersikap obyektif dalam setiap masalah, pelaksanaan program dan kegiatan secara terencana, terprogram dan terjadwal, serta pandai mengatur strategi dengan melihat situasi dan kondisi. Semuanya dilaksanakan demi pengabdian kepada organisasi dan kepada masyarakat semata – mata ibadah kepada allah SWT, dengan filsafat jawa “sepi ing pamrih rame ing gawe”

PenutupSejarah Berdirinya Muslimat NU & Perjuangannya dari Masa Kemasa

Demikianlah sejarah singkat muslimat NU, agar dapat secara lengkap dan sempurna memahami rentetan sejarahnya maka kader muslimat dapat menggali bacaan sejarah perjuangan NU dan sejarah – sejarah lainnya yang berkaitan dengan perjuangn muslimat. Dan sejarah muslimat pastilah bersambung dari setiap konggres ke konggres berikutnya dan yang terakir ini sampai pada knggres ke XVI di Bandar lampung 13 – 18 Juli 2011.

Terimakasih dan mohon maaf.

Disampaikan dalam pelatihan kader muslimat NU tingkat ancab.

Diringkas dan disusun oleh Hj. Ashfiyah. PC Muslimat NU dari :

  1. Buku ringkasan sejarah muslimat
  2. Risalah kemuslimatan dari PW muslimat
  3. Buku sejarah NU, ijtihad politik ulama oleh geng fedy

Sejarah Berdirinya muslimat NU
6 Februari 2015
Oleh PC Muslimat NU : Hj. Ashfiyah


Leave a Reply

Your email address will not be published.